Nasib Bangsa Yahudi Dalam Tafsir Nabi Daniel

Nabi Daniel, seorang yang dianggap membawa berita besar terhadap Yahudi, umat Kristiani dan Muslim. Nabi Daniel dipercaya membawa kisah akhir dunia dan pertempuran besar (setelah Perang Dunia II). Siapakah Nabi Daniel, yang kini menjadi pembicaraan dan kontroversi penyebutan ‘Nabi‘ di kalangan umat Islam? Artikel kali ini, akan mengupas ayat-ayat Nabi Daniel sebagai tokoh sejarah yang dikutip dari penulis H.L.Nigro, dan akan dibagi menjadi dua artikel. Penting,… bahwa kita berbicara sejarah, bukan SARA yang menyudutkan kelompok tertentu.

Banyak orang berpikir bahwa ayat-ayat nabi Daniel berkisah tentang akhir dunia dan Pertempuran Armagedon (pertempuran besar), sebuah penantian yang tak kunjung tiba bagi mereka yang menanti pemimpin dunia. Bagi kaum Yahudi dan sejarah Israel, ayat-ayat Daniel paling dikenal sebagai Perjanjian Baru yang memberi tanda selama berabad-abad sebelum kelahiran Isa. Beberapa tafsir mimpi yang dilihat Nabi Daniel tertulis dalam ayat-ayat, digunakan Israel dan seluruh dunia dalam tahun-tahun sebelum Armageddon. Salah satunya kemunculan Antikristus (bagi umat Islam disebut Dajjal) dan Pertempuran Armagedon, telah ditulis Nabi Daniel di abad VI SM selama 70 tahun sebagai rakyat Israel yang ditahan di wilayah Babilonia.

Tafsir Nabi Daniel Tentang Mimpi Raja Nebukadnezar
Daniel merupakan bagian dari istana Raja Nebukadnezar yang memerintah Babilonia tahun 605-562 SM. Wahyu datang dalam bentuk mimpi, baik mimpi sang raja dan mimpi Nabi Daniel. Sebagian besar rincian diberi penafsiran oleh Daniel tapi tidak semua. Sejarawan kemudian melihat sejarah dan mengklarifikasi ayat-ayat tersebut.

Mereka menyebutnya wahyu pertama yang disebutkan Daniel pada pasal dua. Dalam bab ini, Nabi Daniel dipanggil untuk mengungkapkan tafsir mimpi yang telah mengganggu Raja Nebukadnezar. Raja Nebukadnezar melihat sebuah patung besar dengan kepala terbuat dari emas murni, dada dan lengan dari perak, perut dan paha dari perunggu, kaki dari besi, dan kaki sebagian dari besi dan sebagian dari tanah liat. Raja Nebukadnezar juga melihat, batu itu memotong gunung “tanpa tangan” dan memukul gambar pada kakinya, memecahkan patung menjadi potongan.

“Kemudian besi, tanah liat, perunggu, perak, dan emas hancur bersama-sama, dan menjadi seperti sekam dari musim panas, angin membawa mereka pergi sehingga tidak ada jejak menemukan mereka. Dan batu yang memukul gambar menjadi sebuah gunung besar dan mengisi seluruh bumi “(Daniel 2:35).

Nabi Daniel menafsirkan keempat bagian patung (kepala emas, dada perak, perut dan paha perunggu, dan kaki besi) sebagai simbolis empat kerajaan. Kerajaan pertama adalah kerajaan yang dipimpin Raja Nebukadnezar di Babilonia. Ayat Nabi Daniel mengatakan, “Allah yang di sorga telah memberikan (Nebukadnezar) sebuah kerajaan, kekuasaan, kekuatan, dan kemuliaan” (ayat 38).

Kerajaan Babilonia mencapai puncaknya pada masa Nabi Daniel. Setelah Babilonia “akan muncul lagi kerajaan, lebih rendah dengan Anda …” (Ayat 39).

Ini adalah masa Medo-Persia, serangan Persia yang menaklukkan Babilonia pada abad ke 5 SM. Kisah penaklukan diceritakan dalam pasal 5 ayat Nabi Daniel, di mana penerus Raja Nebukadnezar (Raja Belsyazar) melihat jari misterius menulis di dinding. Nabi Daniel kemudian dipanggil untuk membaca tulisan, di mana Tuhan menegur harga diri Raja Belsyazar ke tangan musuh-musuhnya, orang Madai (Daniel 5:1-26). Setelah kerajaan kedua, Nabi Daniel menceritakan akan muncul kerajaan ketiga dari perunggu, yang akan memerintah atas seluruh bumi” (ayat 39).

Ayat-ayat ini dilalui sekitar 3 abad setelah kematian Nabi Daniel. Pada saat ini, Medo-Persia ditaklukkan oleh Yunani dan memiliki kekuasaan di seluruh dunia pada abad ke 3 SM. Seperti yang Daniel katakan, kerajaan ketiga dikenal karena penggunaan perunggu yang luas.

Dan kerajaan keempat akan menjadi sekuat besi, besi memotong dan semuanya pecah, dan seperti besi yang meremukkan, bahwa kerajaan akan pecah dan menghancurkan semua. Meskipun tidak secara khusus diidentifikasi, kerajaan ini adalah Roma yang menaklukkan Yunani antara tahun 250-30 SM. Pada puncaknya, Kekaisaran Romawi berdiri hampir disemua dunia Barat, termasuk sebagian besar Eropa, Timur Tengah, Mesir, dan Afrika Utara.

Batu itu, Tuhan mengatakan kepada Nabi Daniel bahwa ini merupakan kerajaan kelima, sebuah kerajaan milik Tuhan. Kerajaan ini akan muncul pada akhir sejarah dunia, dan dalam satu pukulan kuat menghancurkan semua kekuasaan duniawi dan membawa bumi di bawah kedaulatan-Nya.

“Dan pada zaman raja-raja, Tuhan semesta langit akan mendirikan suatu kerajaan yang akan tidak pernah dihancurkan, dan kerajaan tidak akan diserahkan kepada orang lain, melainkan akan meremukkan dan ‘memakan’ semua kerajaan ini, dan akan berdiri selamanya “

Tapi bagaimana dengan kaki yang sebagian dari besi dan sebagian tanah liat?
“Di mana seperti yang Anda lihat kaki dan jari kaki, sebagian dari tanah liat tukang periuk dan sebagian lagi dari besi, kerajaan dibagi, namun kekuatan besi akan berada di dalamnya, sama seperti Anda melihat besi bercampur dengan tanah liat keramik. Dan ujung kaki itu sebagian dari besi dan sebagian dari tanah liat, demikianlah kerajaan itu sebagian akan menjadi keras dan sebagian menjadi rapuh”(ayat 42).

Ayat ini menunjuk ke dalam versi Kekaisaran Romawi yang terdiri dari sebuah federasi dari 10 kerajaan, beberapa yang kuat dan beberapa yang lemah. Rincian lebih lanjut tentang federasi diberikan dalam mimpi berikutnya. Tuhan menyimpulkan wahyu-Nya dengan meyakinkan Nabi Daniel, “adalah Mimpi tertentu, dan gambarannya pasti” (ayat 45).

Jika dilihat, 70 Minggu wahyu Nabi Daniel (70 Weeks Prophecy Of Daniel) dikombinasikan dengan fakta visi Nabi Daniel kedua, ketiga, dan keempat, semua mengacu pada kekaisaran Roma sebagai kerajaan yang segera berkuasa sebelum Armageddon. Jelas mengapa umat Kristiani mencari “Kebangkitan Kekaisaran Romawi“. Hal ini juga menjelaskan mengapa banyak orang menganggap Uni Eropa sebagai ‘kunci ayat-ayat akhir zaman‘. Dua ribu tahun setelah runtuhnya Roma kuno, Eropa sekarang terdiri dari negara-negara yang sebagian besar berdiri diatas tanah yang pernah diduduki Roma. Dan kenyataannya bahwa Uni Eropa berdasarkan Perjanjian Roma (Treaty of Rome).

Mimpi Pertama Nabi Daniel
Mimpi Raja Nebukadnezar merupakan kerangka penting bagi semua ramalan akhir zaman. Ramalan ini menjadi lebih jelas saat kita melihat mimpi Raja Nebukadnezar dan menyelidiki serangkaian ayat-ayat Nabi Daniel tentang akhir zaman. Termasuk dua mimpi dan satu kunjungan makhluk surgawi yang menjawab ‘pertanyaan Nabi Daniel kepada Allah’ tentang apa yang akan menjadi akhir untuk umat-Nya Israel (Daniel 9:4-18).

Dalam mimpi pertama, Nabi Daniel melihat empat binatang besar keluar dari “laut besar” dan ahli Alkitab percaya hal ini mengacu ke Laut Mediterania.

Binatang pertama adalah seperti singa, dan memiliki sayap elang (Daniel 7:4).

Binatang kedua adalah seperti beruang. Hal itu dikemukakan di satu sisi dan memiliki tiga tulang rusuk dalam mulutnya (Daniel 7:5).

Binatang ketiga adalah seperti macan tutul, yang memiliki empat kepala dan empat pasang sayap (Daniel 7:6).

Binatang yang keempat “mengerikan,.. dan mengerikan, sangat kuat.” Makhluk bergigi besi besar, dan melahap semuanya. Hal itu membuat perang dengan umat Allah dan pecah, mereka menjadi beberapa bagian.

Hampir bersamaan dengan mimpi Raja Nebukadnezar, Nabi Daniel menceritakan bahwa keempat makhluk mengacu pada empat kerajaan, dan ada sedikit keraguan bahwa mereka adalah empat kerajaan yang sama sebelumnya.

Singa mengacu pada Babilonia, anggun dan kerajaan yang megah. Beruang mengacu pada Medo-Persia yang kuat pada satu sisi dari yang lain. Binatang ketiga, macan tutul mengacu pada Yunani, yang melanda seluruh dunia dengan keganasan yang cepat di bawah Alexander Agung, kemudian dibagi menjadi empat kerajaan (macan tutul empat kepala) setelah kematian Alexander. Kerajaan keempat adalah Roma, digambarkan sebagai rakasa besi yang kejam dan ganas.

Dalam penafsiran ini, kita diberi rincian tambahan tentang kerajaan keempat. Kerajaan itu akan sangat menganiaya seluruh umat hingga hampir mati, sebagaian ras hampir ke titik pemusnahan. Seperti apa yang kita lihat dalam sejarah bahwa penganiayaan bangsa Roma dan penindasan Israel tanpa ampun selama abad pertama, dan kehancuran Yerusalem pada tahun 70 mengakibatkan pembantaian lebih dari satu juta orang Yahudi. Kekaisaran Romawi mencoba berdiri yang akhirnya menjadi Perang Dunia II Jerman, di bawah kekuasaan Adolph Hitler yang membantai enam juta orang Yahudi.

Mimpi ini juga melihat lebih dekat tentang masa depan Roma yang digambarkan sebagai orang-orang yang terdiri dari sepuluh tanduk (bangsa) sesuai dengan sepuluh jari kaki besi dan tanah liat dari mimpi Raja Nebukadnezar. Menurut tafsir ayat Nabi Daniel, tanduk kecil muncul diantara sepuluh tanduk. Tanduk kecil menngambil tiga dari tanduk lain melalui akar. “Dan di sana, di tanduk ini, adalah mata seperti mata manusia, dan mulut berbicara kata-kata sombong” (Daniel 7:7-8).

Mengambil konfederasi 10 negara Kekaisaran Romawi yang dihidupkan kembali dan menempatkan wajah manusia di atasnya. Dari 10 pemimpin negara tersebut, akan muncul pemimpin diantara mereka dan sangat menonjol dari pemimpin yang lain. Ambisinya dalam kekuasaan akan menyebabkan kematian, 3 dari 10 negara.

Tafsir mimpi Raja Nebukadnezar dan mimpi pertama Nabi Daniel, menyimpulkan visi Tuhan pada hari penghakiman

Tanduk kecil, atau pemimpin arogan dari kebangkitan Kekaisaran Romawi akan terbunuh dan tubuhnya dilemparkan ke dalam api kekal.

“Dan lihatlah, Satu seperti Anak Manusia, datang dengan awan dari surga. Kemudian kepada-Nya diberikan kuasa dan kemuliaan serta kerajaan, bahwa semua bangsa, kesatuan bangsa, dan bahasa harus melayani-Nya. kekuasaan-Nya adalah kekuasaan abadi, yang tidak akan berlalu, dan kerajaan-Nya satu yang tidak akan hancur “(Daniel 7:13-14).

Ayat terakhir ini dianggap umat Kristiani sebagai pertanda berdirinya Antikristus diikuti kemunculan Kristus.
←   →

VISIT NOW

111

Visitor

Flag Counter
 

Copyright © 2009 by BIC Blog

Designed by Templater