Korea Utara - 48 Jam Paling Penting Dalam Kehidupan Mereka

Begitu pintu terbuka, jam mulai berdetak. Rekan OD, Sun-Hi * selalu sadar akan waktu. Dia terus-menerus sibuk menemui pengungsi Korea Utara di Cina. Salah seorang yang ditemuinya telah menunjukkan minat kepada iman Kristen. Tapi dia hanya memiliki 48 jam sebelum ia harus pergi ke orang berikutnya. Dua hari yang dapat mengubah hidup mereka dan menentukan apakah Gereja Korea Utara dapat menyambut anggota baru, atau akan hilang untuk selamanya.

Banyak orang lokal Cina ketakutan terhadap pengungsi Korea Utara. Dan untuk alasan yang baik. Mendukung mereka dengan cara apapun adalah ilegal, itu bisa berbahaya. Setelah bertahun-tahun indoktrinasi, penindasan dan kelaparan, banyak pembelot telah belajar bahwa jika mereka butuh sesuatu, mereka perlu untuk mendapatkannya sendiri. Mereka bisa menjadi brutal. Baru-baru ini, pengungsi Korea Utara memaksa diri memasuki rumah warga Cina, mereka diikat di kursi dan merampas uang mereka dan barang berharga.

Tidak semua pengungsi melakukan kekerasan. Beberapa meminta bantuan. Mereka tahu adalah penting untuk menemukan orang-orang Kristen, meskipun mereka diajarkan orang Kristen adalah orang-orang berbahaya, mata-mata milik Barat dan keluar untuk membunuh warga Korea Utara. Namun, ada yang mengatakan bahwa orang Kristen adalah satu-satunya pendukung sebenarnya bagi pembelot. "Pada awalnya, pengungsi akan mendekati seorang Kristen Cina dan hanya meminta uang ", kata Sun-Hi. "Orang Kristen akan memberinya sekitar 500 yuan (sekitar $ US50) dan menjelaskan kepadanya bahwa dia memberikan uang ini 'karena kasih Yesus

Kebanyakan para pengungsi menelusuri Firman Tuhan, lalu menyimpannya dan menonton televisi sepanjang hari. Sun-Hi: "Alkitab adalah sebuah buku yang sulit, terutama jika Anda tidak terbiasa dengan hal itu. Para pengungsi Korea Utara tidak memiliki konteks apapun. Itu sebabnya secara teratur saya sisihkan satu minggu di mana saya mengunjungi tiga pengungsi dan menghabiskan dua hari dengan masing-masing dari mereka. Tujuannya adalah untuk memberi mereka banyak informasi dan latar belakang yang saya bisa sampaikan, karena banyak yang kembali ke Korea Utara dalam waktu satu bulan, ini mungkin satu-satunya waktu saya bertemu mereka. Mudah-mudahan, mereka kembali sebagai pengikut Kristus. "

Sun-Hi memulai

"Pada titik ini banyak yang menyadari betapa jauhnya mereka dari TUHAN dan betapa kita sangat membutuhkan seseorang untuk menjembatani kesenjangan antara TUHAN dan manusia", kata Sun-Hi. "Jadi saya melompat dari Kejadian sampai Yesus dan menunjukkan dari Alkitab tentang Kristus, bagaimana Dia mengorbankan diriNya dan membawa penebusan bagi kita. Ia mengembalikan apa yang kita tidak bisa memperbaikinya. Jika Korea Utara siap dan bersedia, kami berdoa bahwa ia akan menyerahkan hidupnya kepada Kristus. Ini selalu merupakan momen besar. "

Sisa waktu Sun-Hi bersama para pengungsi dipakai dengan melakukan perjalanan menelusuri Alkitab. Dari Abraham sampai Wahyu. Terutama kitab-kitab nubuatan seperti Yesaya, Amos dan Yehezkiel sangat menyentuh hati mereka. "Ini seperti negara kita", kata mereka. Dan meyakini bagaimana manusia terpisah dari TUHAN sehingga menenggelamkan Yesus, bahkan lebih. "Ini melelahkan. Aku hampir tidak tidur, kita hampir tidak bisa makan. Lidahku dan bibir pecah-pecah. Saya mengajukan banyak pertanyaan. Saya benar-benar ingin mengenal orang tersebut dan mengajarkan mereka jalan TUHAN. Dan setelah 48 jam saya harus pergi ke orang berikutnya. Jika orang Korea Utara menetap lebih dari sebulan, saya akan mencoba untuk mengunjungi dia atau lain waktu nya. Jika tidak, setidaknya dia sekarang memiliki konteks dalam membaca Alkitab. Jadi, ketika seseorang membaca Alkitab, dia akan lebih memahami dan imannya tumbuh. Mudah-mudahan, ia akan kembali sebagai seorang murid Yesus. "

Menghabiskan dua hari dengan pengungsi Korea Utara tidak selalu mudah. "Baru-baru ini ada seorang wanita yang cukup memusuhi saya. Saya mencoba untuk mengajar dan menceritakan kisah Alkitab, tetapi dia tidak mau mendengarkan. Aku berdoa pada malam bahwa sesuatu akan terjadi. Hari berikutnya ia membuka dan meminta maaf atas perilakunya. Dia berkata: "Saya pikir Anda semacam agen rahasia." Dan kemudian: 'Aku tidak tahu mengapa Korea Utara melarang orang untuk mendengar tentang Tuhan. Ketika aku kembali, aku akan berbagi apa yang saya dengar dengan kerabat saya 'Ketika kami mengucapkan salam perpisahan, dia berjanji dia akan mencoba untuk datang ke China lagi musim dingin ini.. Saya berdoa itu akan terjadi. "

Open Doors bekerja dalam kemitraan dengan gereja lokal di kalangan pengungsi Korea Utara di Cina. Mereka pengungsi (sementara) pergi ke China untuk mencari makanan dan mendapatkan uang, yang mereka gunakan untuk mendukung keluarga.

(opendoorsindonesia)
←   →

VISIT NOW

111

Visitor

Flag Counter
 

Copyright © 2009 by BIC Blog

Designed by Templater