Di Pemakaman Andrew Chan, Dibacakan Kesaksian Imannya

Pada ibadah penghiburan sebelum pemakaman Andrew Chan—terpidana mati penyelundupan narkoba ke Indonesia—yang diadakan di Gereja Hillsong di Sydney, Jumat (8/5) pidato yang ditulis oleh Chan sendiri dibacakan:

“Terima kasih semua telah berkumpul di sini pada hari ini untuk menyaksikan sesuatu yang hebat. Ini adalah hari saat saya akan ‘bangkit’ dari peti mati saya sendiri, sekarang, seperti kata-kata yang diucapkan, dalam nama Yesus, ‘Bangkitlah’. Atau, saya menikmati kebangkitan itu di surga, dan saya akan menunggu untuk Anda semua di sana”
 ...
“Saat-saat terakhir saya di sini di bumi saya bernyanyi ‘Haleluya!’ Aku telah menyelesaikan perlombaan dengan baik. Saya mengakhiri pertandingan yang baik dan keluar sebagai pemenang di mata Allah dan manusia. Saya punya kisah sendiri, cerita yang ditentukan oleh Anda semua tentang bagaimana Anda menjadi saksi atas kehidupan saya. Tanyakan kepada diri sendiri: ‘Apa yang saya tinggalkan bersama dengan Anda?  Yang akan menentukan warisan saya.’”

Teks lengkap tulisan Chan ada di The Sydney Morning Herald.

Jenazah dua penyelundup narkoba ini, Andrew Chan dan Myuran Sukumaran, kemudian diserahkan kepada keluarga untuk dimakamkan. Pemimpin kelompok “Bali Nine”, demikian mereka dijuluki, mendapat perhatian internasional karena bertobat kepada Allah selama dekade-panjang mereka dipenjara di LP Kerobokan, Bali.

Salah satu tahanan, Andrew Chan, belajar teologi dan ditahbiskan pada bulan Februari, hari setelah permohonan grasi itu ditolak.

Tepat sebelum eksekusi mereka, para tahanan menyanyikan “Amazing Grace,” kemudian “Bless the Lord, O My Soul.”

“Mereka memuji Allah,” kata pastor Karina de Vega kepada Sydney Morning Herald. “Itu menakjubkan. Ini adalah pertama kalinya saya menyaksikan orang yang begitu bersemangat untuk bertemu Allah mereka.”

Saat di penjara, Chan dan Myuran Sukumaran berkorespondensi dengan Brian Houston, pendeta dari Gereja Hillsong di Sydney. (Gereja internasional, salah satu dari 10 gereja paling berpengaruh abad ke-20, yang terkenal dengan musik, termasuk lagu-lagu seperti “Mighty to Save,” “God is Able,” dan “How Great is Our God”).

“Dari semua sudut, dua orang muda ini—saya memiliki hak istimewa besar bisa melakukan kontak pribadi beberapa bulan terakhir—tidak hanya menerima rahmat dan pengampunan Yesus Kristus, tetapi juga nama mereka telah direhabilitasi sehingga menjadi narapidana yang berkelakuan terhormat di penjara," tulis Houston sesaat sebelum eksekusi mereka. “Bahkan di penjara mereka telah membuat kontribusi positif bagi kehidupan tahanan lain, dan berusaha untuk membayar utang mereka kepada masyarakat. Saya telah memiliki kesenangan berbicara dengan Andrew Chan hampir setiap hari dan imannya dan kekuatan di bawah tekanan yang ekstrem. Itu telah mengilhami saya.”
Chan menjadi Kristen saat di sel isolasi.

“Itu tidak terjadi sampai saya berada di sel isolasi saya. Saat dalam sendiri, saya merasa perlu untuk berada di sisi kanan Allah,” katanya kepada Bible Society Australia. Setelah membaca Perjanjian Baru empat kali, “Saya berlutut dan menangis untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun,” katanya.

Ia melanjutkan:

“Tepat sebelum tanggal pengadilan saya (saat ia akan menerima vonis hukuman mati), saya ingat pernah membaca Markus 11: 23-24, di sana dikatakan bahwa jika Anda memiliki cukup iman Anda bisa mengatakan kepada gunung ini, ‘Pindah’ dan Tuhan akan melakukannya . Jadi aku berkata, ‘Tuhan jika Engkau nyata dan jika hal ini benar, saya ingin Engkau untuk membebaskan saya, dan jika Engkau melakukannya saya akan melayani Anda setiap hari selama sisa hidup saya.’ Saya pergi ke sidang pengadilan dan mereka menghukum saya dan memberi vonis hukuman mati. Ketika saya kembali ke sel, saya berkata, ‘Tuhan, saya memohon kepada-Mu untuk membebaskan saya, tidak membunuh saya.’ Tuhan berbicara kepada saya dan berkata, ‘Andrew, saya telah membebaskanmu dari dalam ke luar; Saya telah memberimu kehidupan!’ Sejak saat itu saya tidak berhenti menyembah-Nya. Saya tidak pernah menyanyikan lagu pujian sebelumnya, belum pernah memimpin ibadah, sampai Yesus membebaskan saya.”

Setelah pertobatannya, Chan belajar selama enam tahun untuk menjadi seorang pendeta. Dia mengajar kelas Alkitab, menjalankan sekolah memasak, dan tampil dalam sebuah film dokumenter anti-narkoba bagi siswa sekolah saat ia di penjara. Chan bertemu dengan seorang pastor Indonesia, Febyanti Herewila, dalam salah satu kunjungan rutinnya ke penjara. Dia menikahinya kurang dari dua hari sebelum ia meninggal.

Baptist News Global memprofilkan beberapa misionaris yang bekerja dengan Sukumaran dan lain-lain pada program seni penjara. “Selama waktu saya kenal mereka, saya telah melihat dua pemuda menemukan harapan dan penyembuhan melalui apa yang mereka lakukan dalam membuat seni dan berbagi keahlian mereka dengan narapidana lainnya,” kata Tina Bailey. “Mereka adalah pemimpin dengan pengaruh indah dan positif.”

Empat tahun yang lalu, Chan mengatakan kepada Morning Herald bagaimana rasanya menghadapi kematian.

“Saya tidak benar-benar takut itu, kematian,” katanya. “Bahkan jika saya meninggal, saya masih akan memiliki kehidupan di surga dan jelas akan menjadi selamanya.”

(christianitytoday.com)
←   →

VISIT NOW

111

Visitor

Flag Counter
 

Copyright © 2009 by BIC Blog

Designed by Templater