Kapel Kenaikan Yesus di Kompleks Masjid, Lambang Harmoni

Kamis (14/5) umat Kristen merayakan Hari Kenaikan Yesus Kristus ke Surga. Situs yang dipercaya sebagai lokasi perpisahan para murid dengan Yesus setelah 40 hari bangkit dari kematian kini ada di kompleks Masjid At-Tur di puncak Bukit Zaitun, distrik Yerusalem Timur.

Kitab Kisah Para Rasul 1 menceritakan Yesus memberi pesan supaya 11 muridnya—Yudas Iskariot sudah mati gantung diri—tidak meninggalkan Yerusalem. Selama 40 hari setelah kebangkitannya, Yesus berulang-ulang menampakkan diri dan berbicara kepada mereka tentang Kerajaan Allah (ay. 3). Namun, Para murid Yesus digambarkan masih belum memahami benar arti seluruh peristiwa yang mereka alami. Banyak dari mereka yang masih berharap bahwa Yesus akan memulihkan kerajaan Daud yang runtuh sejak dikalahkan oleh Kerajaan Babel (ay. 6).

Tetapi Yesus mempunyai misi lain yang bukan dari dunia. Ia berpesan kepada murid-muridnya: "... kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi"(ay. 8). Dan sesudah meninggalkan pesan itu, dicatat bahwa Yesus terangkat ke surga, sambil disaksikan oleh murid-muridnya. Peristiwa itu membuat mereka tercengang. Namun dua malaikat Tuhan menampakkan diri dan mengingatkan mereka akan pesan yang telah diberikan Yesus kepada mereka.

Setelah kejadian itu dan sepuluh hari kemudian saat pencurahan Roh Kudus—pada hari Pentakosta—para murid menjadi pekabar Injil yang penuh semangat. Mereka menceritakan kelegaan dari cengkeraman dosa saat mengenal Yesus Kristus.
Dalam Kisah Para Rasul 1:12 tertulis, “Lalu kembalilah rasul-rasul itu ke Yerusalem dari bukit yang disebut Bukit Zaitun, yang hanya seperjalanan Sabat jauhnya dari Yerusalem.” Ini mengindikasikan bahwa lokasi Yesus terangkat ke surga ada di Bukit Zaitun.


Ratu Helena
Setelah Ratu Helena—ibu dari Kaisar Romawi, Konstatinus—menjadi Kristen, ia terdorong untuk menelusuri jejak-jejak suci, berbagai tempat yang menjadi saksi pelayanan Yesus di dunia. Dibantu sejarawan Hieronimus dan Eusebius ia mencarinya, sekitar 326-328 Masehi.

Atas perintahnya dibangunlah Gereja Makam Kudus—Holy Sepulchre—menjadi saksi penyaliban dan kebangkitan Yesus Kristus di Yerusalem. Juga, Gereja Kelahiran Yesus Kristus (Church of Nativity) di Betlehem.

Untuk menandai tempat yang menjadi saksi kenaikan Yesus, Helena memutuskan memilih puncak Bukit Zaitun untuk didirikan kapel yang menandakan Kenaikan Yesus ke Surga. Kompleks pertama dibangun di situs kapel ini dikenal sebagaiImbomon (bahasa Yunani untuk "di atas bukit").

Itu adalah rotunda (bangunan berkubah), terbuka ke langit, dikelilingi oleh serambi bertiang melingkar dan lengkungan. Pada 390M, Poimenia, seorang wanita aristokrat Romawi kaya dan saleh dari keluarga kekaisaran membiayai penambahan gereja gaya Bizantium di lokasi konstruksi asli Helena.

Tempat kudus kedua di lokasi ini, juga dalam desain Bizantium, yang disebut "Eleona Basilica" (Elaion dalam bahasa Yunani berarti "kebun zaitun", dari Elaia "pohon zaitun," dan memiliki kesamaan sering disebutkan untuk Eleos berarti "belas kasihan"). Tempat ziarah ini dibangun di atas gua suci yang dipercaya sebagai tempat Yesus mengajarkan murid-muridnya untuk berdoa Bapa Kami. Gereja Pater Noster, dibangun di atas reruntuhan gereja abad ke-4 ini.

Namun, sebagian besar gereja ini dan struktur di sekitarnya hancur oleh tentara Persia Shah Khosrau II selama fase akhir dari Perang Bizantium-Sassanid pada 614M.

Rekonstruksi
Bangunan-bangunan ini kemudian dibangun kembali pada akhir abad ke-7. Para uskup dari Ordo Fransikan dan peziarah haji Arculf yang berziarah ke Yerusalem pada sekitar tahun 680, menjelaskan gereja ini sebagai "sebuah bangunan bundar terbuka ke langit, dengan tiga jalur masuk dari selatan. Delapan pelita bersinar terang di malam hari melalui jendela menghadap Yerusalem . Di dalamnya ada Edicule yang berisi jejak Kristus." Gereja yang direkonstruksi ini akhirnya hancur, dan dibangun kembali untuk kedua kalinya oleh Tentara Salib pada abad ke-12. Gereja akhir ini akhirnya dihancurkan oleh tentara Sultan Salahuddin (Saladin), hanya menyisakan kompleks luar berukuran 12x12 meter berdinding segi delapan sebagian utuh mengelilingi tempat ziarah berukuran 3x3 meter. Struktur ini masih berdiri saat ini.

Masjid At-Tur
Setelah kejatuhan Yerusalem pada 1187 gereja hancur dan biara ditinggalkan oleh orang-orang Kristen, yang bermukim di Acre. Saladin menjadikan Bukit Zaitun sebagai wakaf dipercayakan kepada dua syekh, al-Salih Wali al-Din dan Abu Hasan al-Hakari. Donasi ini terdaftar dalam dokumen tertanggal 20 Oktober 1188.

Saladin mengubah kapel menjadi masjid dan di dalamnya mihrab terpasang. Karena sebagian besar peziarah berziarah ke situs itu adalah orang-orang Kristen, sebagai isyarat kompromi dan kebajikan Saladin, ia memerintahkan pembangunan, dua tahun kemudian, sebuah masjid kedua terdekat untuk ibadah Muslim sementara Kristen terus mengunjungi kapel utama.

Juga sekitar waktu ini kompleks itu diperkaya dengan menara, dinding, dan dijaga oleh penjaga. Kapel dan struktur di sekitarnya sempat terabaikan dan rusak selama 300 tahun ke depan. Pada abad ke-15 bagian timur hancur dari dinding luar segi delapan dipisahkan dari yang lain oleh dinding pembatas dan diduduki oleh rumah-rumah petani dan kandang hewan. Meskipun masih di bawah kewenangan Wakaf Islam Yerusalem—di bawah Mufti Besar Yerusalem—di bawah Otoritas Palestina, masjid At-Tur saat ini dibuka untuk pengunjung dari semua agama dengan membayar jumlah tertentu.

Umat dari Gereja Kristen Ortodoks Yunani biasanya mengadakan kebaktian Kenaikan Yesus. Kebaktian dilakukan di lingkungan masjid di sekitar dan di dalam kapel. Menurut penanggalan mereka akan jatuh pada Kamis, 21 Mei 2015. 
Tidak jauh dari Kapel Kenaikan, biara dan gereja  Ortodoks Rusia dibangun pada 1870-1887. Itu salah satu proyek Tanah Suci yang berasal oleh Archimandrite Antonin Kapustin, sebagai bagian dari Rusia untuk memperluas kehadiran mereka di tanah dan kota Kudus.

Sebuah 64 M lonceng tinggi menara ini dirancang untuk melambangkan kenaikan ke surga. Itu bel Kristen pertama yang beroperasi di Yerusalem. (dbs)
 →

VISIT NOW

111

Visitor

Flag Counter
 

Copyright © 2009 by BIC Blog

Designed by Templater