Alkitab Baru Tanpa Kata Yesus Kristus dan Malaikat

Sebuah terjemahan baru Alkitab ke dalam bahasa Inggris tidak mengandung nama "Yesus Kristus" atau kata "malaikat." Hal ini juga lebih memilih kata "utusan" atas "rasul."

The Voice, sebuah Alkitab yang menggantikan "Yesus Kristus" dengan istilah seperti "Yesus yang Diurapi," memiliki edisi lengkap dirilis oleh Thomas Nelson Publishing bulan lalu.

Frank Couch, editor utama Thomas Nelson pada proyek ini, menuturkan kepada The Christian Post bahwa tujuan dari The Voice adalah untuk membuat pesan Injil lebih mudah dipahami untuk pembaca modern.

"The Voice tidak diklaim lebih akurat daripada terjemahan lainnya, melainkan lebih mudah dipahami daripada terjemahan lainnya," kata Couch.

"Ketika penerjemah yang membatasi diri untuk menyampaikan esensi lengkap dari sebuah kata dari bahasa Ibrani atau Yunani dengan satu kata bahasa Inggris mereka mengalami kesulitan membawa nuansa dalam bahasa aslinya. Karena terjemahan lain memiliki pengertian lebih harfiah."

"Karena kami memiliki teknik menerjemahkan lebih luas kita dapat lebih sepenuhnya mengembangkan terjemahan bahasa Inggris dan dengan demikian membawa nuansa lebih sulit ditemukan dalam bahasa aslinya," jelasnya.

Para pembesar agama dan penulis yang bekerja sama pada terjemahan mengatakan niat mereka adalah untuk membantu pembaca "mendengar Allah."

"Salah satu produk sampingan dari era informasi dalam gereja telah fokus pada pengetahuan Alkitab. Alkitab banyak menyesuaikannya, dikemas dengan catatan informatif dan penuh grafik. Sementara tidak ada yang salah dengan memiliki pengetahuan yang mendalam. Hubungan pribadi dan mendalam hubungan yang jauh lebih baik," menurut hearthevoice.com

" The Voice  ini difokuskan untuk membantu pembaca menemukan (atau menemukan kembali) hubungan ini dengan-Nya. Alkitab disajikan bukan sebagai dokumen akademik, melainkan sebagai kisah yang menarik."

Ide untuk The Voice itu datang pada Januari 2004, ketika Thomas Nelson Publishing bertemu dengan Ecclesia Bible Society, yang kepemimpinannya termasuk pendeta Chris Seay Gereja Ecclesia di Houston, Texas. Proyek ini datang dalam porsi lengkap, dengan Perjanjian Baru lengkap menurut The Voice yang dirilis pada tahun 2009.

Nama The Voice berasal dari terjemahan Alkitab dari logo Firman Yunani dalam Yohanes 1:1. Meskipun khas Inggris Alkitab diterjemahkan logo untuk "Firman", dalam terjemahan ini diterjemahkan "Suara." Ayat pertama dari Yohanes, yang dalam NIV berbunyi "Pada mulanya adalah Firman, dan Firman itu adalah dengan Allah dan Firman itu adalah Allah" menjadi "Sebelum waktu itu sendiri diukur, suara itu berbicara. Suara itu dan Allah. "

Sebuah video baru diposting di Facebook menyoroti terjemahan lebih jauh bahwa "The Voice ini menawarkan kesempatan untuk mendengar lagi dengan menceritakan cerita-cerita yang selalu dalam Alkitab dengan cara yang indah dan puitis." Hal ini ditulis dalam format skenario "sehingga mudah untuk mengikuti atau bertindak dalam kelompok."

Meskipun persetujuan penerbit besar seperti Thomas Nelson, yang juga menjual terjemahan lebih mapan lain dalam Alkitab, The Voice ini bukan tanpa lawan-lawannya, termasuk banyak ulasan online kritis.

(Christianpost)
←   →

VISIT NOW

111

Visitor

Flag Counter
 

Copyright © 2009 by BIC Blog

Designed by Templater