Patung Yesus Sang Tunawisma Menyebar ke Seluruh Dunia



Patung selebar dua meter Yesus Sang Tunawisma di luar Katedral Gereja Kristus (Christ Church Cathedral) di Dublin telah didedikasikan dan diberkati oleh Uskup Agung Gereja Irlandia Michael Jackson dan Uskup Agung Katolik Roma di Dublin Diarmuid Martin. Patung ini telah dikirim kepada warga Dublin oleh dermawan anonim dari Amerika Utara. Dan sang pematung, Timothy Schmalz, terbang dari Kanada untuk membawanya.
Patung perunggu menggambarkan bangku taman dengan sosok berjubah tak berwajah berbaring di atasnya. Pejalan kaki yang lewat akan menyadari bahwa patung itu menggambarkan Yesus hanya ketika mereka melihat lubang di kaki. Patung ini terletak di depan Katedral sehingga dapat dilihat masyarakat.
Berbicara dalam ibadah singkat di katedral sebelum pembukaan tersebut, awal Mei lalu, Jackson mengatakan bahwa orang-orang dari Dublin merasa dihormati dan didera untuk menerima Patung Yesus Sang Tunawisma ini. Dihormati, kata dia, karena keindahannya dalam pembuatannya mempercantik Katedral Gereja Kristus. Dan, didera karena “fakta skandal karena sikap terhadap para tunawisma dan statistik tunawisma di Dublin pada tahun 2015 membuat patung ini sebagai pengingat dan peringatan.”
Uskup agung itu mengatakan bahwa Alkitab berbicara tentang Yesus berkata: “Anak Manusia tidak memiliki tempat untuk meletakkan kepalanya.” Patung memberikan setiap orang yang lewat kesempatan untuk merefleksikan aspek ini dalam narasi agama Kristen, kelahiran, penyaliban, penguburan dan kebangkitan Yesus Kristus, katanya.
“Di seluruh dunia manusia saat ini mengalami penghinaan, menjadi tunawisma, diperdagangkan, dan tewas hanya karena hidup dan mendapatkan di bawah kulit ideologi penindas mereka,” kata Jackson.”Setiap hari bagi mereka adalah Jumat Agung. Mereka menunggu hari kebangkitan harapan dan ketakutan, kepercayaan dan pengkhianatan, dalam kegelapan dan cahaya. Tunawisma menarik kita ke dalam dunia mereka - dan memang; kita tidak berani meninggalkan mereka di sini atau di luar negeri. Abad ke-21 tidak lebih baik daripada abad ke-20. Yesus Sang Tunawisma adalah pengingat dari penderitaan dan teror mereka, apa pun kewarganegaraan atau keyakinan mereka—dan itu menjadi ikon solidaritas dengan mereka.”
Martin mengatakan bahwa bagi orang Kristen, tunawisma tidak hanya statistik. Penderitaan mereka adalah penderitaan kami, katanya. Ia menambahkan bahwa citra Yesus Sang Tunawisma mengingatkan kita pada tuntutan kepercayaan dalam Yesus Kristus. Dia mengatakan bahwa patung itu bukan hanya patung normal; itu tidak diciptakan untuk dilihat dan dikagumi, itu adalah gambar yang harus menarik sekilas pemirsa dengan banyak bangku-bangku taman, pintu dan sudut terlindung di mana Yesus berbaring sebagai tunawisma setiap hari dan setiap malam.
Patung Yesus Sang Tunawisma yang banyak dibicarakan itu telah dipasang di kota-kota di Amerika Utara, Kanada, dan Eropa. Yesus Sang Tunawisma pertama mendapat perhatian internasional pada awal 2014 ketika patung itu dipasang di luar Gereja Episkopal St Alban di pusat kota Davidson, North Carolina.
Setelah kompetisi di antara calon situs Dublin, Katedral Christ Church dipilih menjadi lokasi oleh pematung Schmalz. Ini bisa dikatakan Patung Sang Tunawisma pertama yang dipasang di luar Amerika Utara.
Pada 20 Mei nanti, Gereja First Presbyterian, Toronto, Kanada juga akan melakukan ibadah pemberkatan pada patung Yesus Sang Tunawisma yang terletak di pinggir jalan Jackson dan Rosalind.
(episcopaldigitalnetwork.com)
←   →

VISIT NOW

111

Visitor

Flag Counter
 

Copyright © 2009 by BIC Blog

Designed by Templater